Catatan Traveling

There is a world out there. Travel and explore it.

Agustus 08, 2015

Wisata Istanbul, Kota Cantik di Tepi Selat Bosphorus, Turki

Salam Traveling!

Setelah Marrakesh, Andalusia, dan Arab Saudi, sekarang kita menuju ke Istanbul, Turki.

Istanbul, merupakan kota utama dan terbesar di negara Turki. Secara geografis, kota ini terletak di dua benua, Asia dan Eropa; serta di antara 2 lautan, Laut Hitam (Black Sea) dan Laut Marmara. Selat Bosphorus memisahkan wilayah Istanbul menjadi 2 bagian; bagian Asia (Anatolia) dan bagian Eropa (East Thrace). Jumlah penduduk kota ini sekitar 14 juta jiwa pada tahun 2016. Istanbul pertama kali dibangun dengan nama Byzantium, kemudian oleh Kerajaan Romawi namanya diubah menjadi Constantinople (Constantinopolis). Saat Kekhalifahan Utsmani (Ottoman Empire) berkuasa di Turki, kota ini lalu direnovasi dan namanya diubah menjadi Istanbul, serta dijadikan pusat pemerintahan dan ibu kota negara hingga tahun 1923. Wilayah Old City Istanbul dimasukkan ke dalam UNESCO World Heritage Site pada tahun 1985. Di kota ini terdapat 2 bandara internasional utama di Turki yaitu Istanbul Atatürk Airport (IST) dan Sabiha Gokcen Airport (SAW).

Berikut beberapa landmark dan objek wisata utama di Istanbul:

1. Sultan Ahmed Mosque (Sultan Ahmet Camii)

Sultan Ahmed Mosque
Sultan Ahmed Mosque (Blue Mosque)
Terletak di Fatih, Istanbul. Sultan Ahmed Mosque ini juga dikenal dengan nama Blue Mosque, karena bagian eksterior dan interior masjid dilapisi oleh keramik yang berwarna kebiruan. Masjid ini dibangun atas perintah Sultan Ahmed I pada tahun 1616, bersebelahan dengan Hagia Sophia. Arsitektur masjid ini merupakan gabungan Islam dan Byzantine, yang terinspirasi dari Hagia Sophia. Masjid ini memiliki satu kubah utama yang berukuran besar, 8 kubah tambahan yang berukuran lebih kecil, serta 6 minaret. Di kompleks masjid juga terdapat madrasah dan makam pendiri masjid. Hingga saat ini, masjid ini masih populer digunakan oleh umat Muslim untuk beribadah. Pada waktu subuh dan maghrib, suara azan dari masjid ini akan menghiasi hiruk pikuk keramaian kota Istanbul.

2. Hagia Sophia (Ayasofya)

Hagia Sophia
Hagia Sophia
Hagia Sophia merupakan museum yang terletak di Fatih, Istanbul, tepat di sebelah Sultan Ahmed Mosque. Selain sebagai landmark utama di Istanbul, Hagia Sofia juga merupakan bangunan tertua di kota ini. Hagia Sofia pertama kali dibangun pada tahun 537 sebagai gereja katedral Ortodox. Pada saat Constantinople dikuasai oleh Kekhalifahan Utsmani di tahun 1453, bangunan ini diubah menjadi masjid oleh Sultan Mehmed II. Setelah itu, bangunan ini diubah lagi menjadi museum pada tahun 1935 saat negara Turki menjadi republik. Hagia Sophia merupakan salah satu karya besar arsitektur Byzantium yang tetap survive hingga saat ini. Bangunan ini memiliki satu kubah (dome) yang berukuran sangat besar dan bagian interior dihiasi dengan mozaik. Saat diubah menjadi masjid, 4 minaret ditambahakan di bagian luar bangunan, dan pada bagian dalam bangunan ditambahakan mimbar dan mihrab. Saat ini museum Hagia Sophia bisa dikunjungi setiap hari mulai pukul 9 pagi hingga 7 sore.

3. Topkapi Palace (Topkapi Sarayi)

Topkapi Palace
Topkapi Palace
Topkapi Palace dulunya merupakan istana kediaman para sultan Ottoman selama 400 tahun. Pertama kali dibangun pada tahun 1459 atas perintah Sultan Mehmed II. Pada awalnya istana ini bernama New Palace (Yeni Saray) tetapi pada abad ke-19 namanya diubah menjadi Topkapi (cannon gate) setelah ditambahkan pintu gerbang (gate) dan paviliun. Kompleks bangunan seluas hampir 700 ribu meter persegi ini terdiri atas harem, ruang-ruang kamar untuk keluarga sultan dan para abdi istana, dan 4 halaman utama. Di halaman tersebut terdapat bangunan kecil seperti masjid, pusat kesehatan, dapur istana, dan taman-taman. Saat ini ini Topkapi Palace merupakan museum yang menyimpan berbagai koleksi dari Ottoman Empire termasuk manuskrip Islam. Museum ini bisa dikunjungi setiap hari kecuali hari Selasa, mulai pukul 9 pagi hingga 4 sore.


4. Suleymaniye Mosque (SüleymaniyeCamii)

Suleymaniye Mosque
Suleymaniye Mosque
Suleymaniye Mosque merupakan salah satu masjid terbesar di Istanbul yang terletak di wilayah Third Hill. Masjid ini dibangun atas perintah Sultan Suleyman (Suleyman the Magnificent). Sama seperti Sultan Ahmed Mosque, arsitektur masjid ini  juga merupakan gabungan Byzantine dan Islam, memiliki 4 minaret dan courtyard (avlu) pada bagian barat. Selain bangunan utama, di kompleks masjid ini juga terdapat sekolah Qur'an (medrese), sekolah dasar, sekolah khusus untuk mempelajari hadits, sekolah medis, dan kamar mandi umum (hamam). Dulunya masjid ini juga memiliki dapur umum (imaret) yang menyajikan makanan bagi fakir miskin dan rumah sakit (darus syifa), tetapi saat ini kedua bagian tersebut sudah diganti.

5. Grand Bazaar (Kapalıçarşı)

Grand Bazaar
Grand Bazaar
Grand Bazaar adalah pasar tradisional yang terletak di distrik Fatih, Istanbul. Pasar tradisional ini merupakan yang terbesar dan tertua di dunia yang tetap ada hingga saat ini. Grand Bazaar pertama kali dibangun pada periode pemrintahan Ottoman (Utsmani). Pasar ini memiliki 61 lorong utama dengan lebih dari 3.000 toko di dalamnya. Setiap hari, jumlah pengunjung yang datang ke sini antara 250 hingga 400 ribu orang. Segala macam barang kebutuhan sehari-hari bisa ditemukan di pasar ini, termasuk perhiasan, emas, furniture, karpet, tekstil, keramik, lantern, dan tentu saja souvenir khas Turki. Dari Sultan Ahmet, Grand Bazaar mudah dijangkau dengan menggunakan tram.

6. Galata Bridge (Galata Köprüsü)

Galata Bridge
Galata Bridge
Galata Bridge merupakan salah satu jembatan yang terbentang di atas Golden Horn (Altın Boynuz). Golden Horn sendiri merupakan estuary (wilayah muara sungai) di Selat Bosphorus. Sejak Istanbul masih bernama Byzantium, Golden Horn telah memiliki peranan penting sebagai tembok pertahanan serta telah menjadi saksi berbagai perisitiwa bersejarah, termasuk saat Istanbul ditaklukkan oleh Sultan Mehmed II. Nah, untuk menikmati pemandangan Golden Horn, salah satunya bisa melalui Galata Bridge ini. Di jembatan sepanjang 490 meter ini terdapat jalur khusus pejalan kaki (pedestrian) serta banyak pedagang, toko, serta cafe.


7. 15 July Martyrs Bridge

Bosphorus Bridge
Bosphorus Bridge dan Ortakoy Mosque
15 July Martyrs Bridge, sebelumnya bernama Bosphorus Bridge, adalah jembatan pertama yang membentang di atas Selat Bosphorus, Istanbul. Jembatan ini menghubungkan wilayah Asia (wilayah Beylerbeyi) dan Eropa (wilayah Ortaköy) kota Istanbul. Jembatan lainnya yang juga berada di Selat Bosphorus adalah Fatih Sultan Mehmet Bridge. Jembatan sepanjang 1.560 meter ini digunakan pertama kali pada tahun 1973. Sayangnya, Bosphorus Bridge ini tidak menyediakan pedestrian untuk pejalan kaki, berbeda dengan Galata Bridge. Sepanjang jembatan ini merupakan jalan tol yang hanya bisa dilalui oleh mobil, kecuali pada event tertentu. Nama 15 July Martyrs digunakan untuk menghormati jasa warga sipil yang gugur untuk menggagalkan kudeta Turki pada tangga 15 Juli 2016.

8. Rumeli Hisari (Rumelihisarı)

Rumeli Hisari
Rumeli Hisari
Rumeli Hisari , atau juga dikenal dengan nama Rumelian Castle, merupakan benteng yang terletak di distrik Sanyer, di atas bukit di sisi Eropa Selat Bosphorus, tidak jauh dari Fatih Sultan Mehmet Bridge. Benteng lain yang serupa adalah Anadoluhisarı, yang terletak di sisi Asia Istanbul. Rumeli Hisari dibangun pada tahun 1452 oleh Sultan Mehmed II untuk mempersiapkan penaklukan kota Constantinople. Benteng ini memiliki tiga tower utama yang namanya diambil dari nama para penasihat sultan: Halil Pasha Tower terletak di sebelah pintu gerbang benteng,  Zağanos Pasha Tower di sebelah selatan, dan Sarıca Pasha Tower di sebelah utara. Benteng ini bisa dikunjungi setiap hari kecuali hari Rabu, mulai pukul 9 pagi hingga 4 sore.

9. Gulhane Park (Gülhane Parkı)

Gulhane Park
Gulhane Park
Gulhane Park adalah taman kota yang terletak di distrik Eminönü, di sebelah Topkapi Palace. Taman yang luas dan tertua di Istanbul ini ditumbuhi oleh berbagai macam bunga dan pepohonan Gulhane diambil dari bahasa Persia yang berarti "house of flowers". Dulunya area ini merupakan bagian dari taman Topkapi Palace yang digunakan sebagai makam. Tetapi pada tahun 1912, pemerintah kota memutuskan untuk membangun taman di area ini. Di sisi barat taman terdapat Museum of The History of Science and Technology in Islam yang menyimpan berbagai koleksi sains dan teknologi Islam dari abad ke-8 hingga ke-16.


10. Emirgan Park (Emirgan Korusu)

Emirgan Park
Emirgan Park
Sama sepeti Gülhane Park, Emirgan Park juga merupakan taman kota tetapi terletak di distrik Sarıyer, sisi Eropa Selat Bosphorus, tidak jauh dari Fatih Sultan Mehmet Bridge. Di taman seluas 47 hektar ini terdapat 2 kolam hias serta berbagai macam pohon dan bunga. Bunga tulip yang merupakan bunga terkenal pada masa Ottoman juga banyak terdapat di taman ini terutama pada saat International istanbul Tulip Festival. Di taman ini juga terdapat 3 pavilion yang telah dibangun sejak tahun 1871: Yellow Pavilion terletak di bagian tengah taman, Pink Pavilion dan White Pavilion.

Nah, itulah 10 landmark dan objek wisata yang sering dikunjungi oleh para traveler di Istanbul, Turki. Semoga bermanfaat. Sampai jumpa di trip selanjutnya!




Artikel Terkait:


Baca Juga:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar